Wednesday, 16 June 2010

Alhamdulillah, masih punya kekuatan utk kembali menulis sesuatu pada ruangan ini.
Di saat merasa perlu untuk berbicara dgn hati.
Harus kiranya untuk aku menjelaskan suatu kesangsian yg mungkin tanpa ku sedar telah ku undang dalam hidupmu.  Agak perlu rsny utk aku memohon maaf ats segala yg telah merubah hari yg indah itu mjd hari yg kelam. Puas sdh aku bertanya dgn diriku sendiri,dimana silapny aku hingga ia terjadi utk kali ke 2. Seakan aku terlalu kejam sedikit demi sedikit membuat kau terbuai dan tegar pula pergi tanpa ucap selamat tinggal. Tentang kita, aku tak pernah mengharap apa selain memilih engkau menjadi seorang sahabat, seorang saudara seagama dgnku. Tiada lebih juga tiada kurangnya pada aku. Tiada juga sisipan pengharapan aku cuba benihkan padamu meskipun utk masa yg akan datang, kerana aku msh mmpu bfikir batasan aku utk bhrp padamu setelah aku memberi harapan pd insan lain.  Apa engkau tegar berbuat demikian? Engkau terlebih dulu menabur benih harap pada taman lain, lantas engkau tegar pergi membiarkan taman yg mula bercambah benihnya itu kering lalu mati setelah engkau temui taman yg indah berbunga? Aku msh belum mampu melakuknnya. Lalu, aku berkata pd diriku sendiri untuk ttp disitu, kerana aku bahagia di situ...

No comments:

Post a Comment